Memburu Kehidupan Lautan Tersembunyi di Eropa Menggunakan Tunnelbot Nuklir

Sekelompok ilmuan ingin membuat dan mengirim tunnelbot bertenaga nuklir ke Lautan tersembunyi  di eropa untuk mencari kehidupan yang tersembunyi.

Europa, yang terbesar keempat dari 53 bulan Jupiter, adalah salah satu kandidat terbaik di tata surya kita untuk menampung makhluk asing. Para peneliti percaya bahwa kerak esnya menyembunyikan samudera air cair dan bahwa ventilasi melalui kerak itu dapat menghasilkan panas dan bahan kimia yang diperlukan untuk kehidupan ke dalam lautan itu. Untuk mengintip ke bawah selubung es tebal, para peneliti di tim NASA Glenn Research COMPASS (sebuah sekelompok ilmuwan dan insinyur yang tersebar di seluruh negeri dan ditugaskan untuk menyelesaikan masalah bagi NASA) mengira mereka datang dengan tunnelbot.

Tunnelbot bertenaga nuklir

Pada hari Jumat (14 Desember) di pertemuan American Geophysical Union tahun 2018, para peneliti mempresentasikan proposal untuk “tunnelbot” yang akan menggunakan tenaga nuklir untuk melelehkan jalur melalui kulit Europa, “membawa muatan yang dapat mencari … bukti untuk kehidupan yang masih ada / punah. “

Para tunnelbot, para peneliti melaporkan, dapat menggunakan reaktor nuklir canggih atau beberapa “batu bata panas untuk keperluan umum” radioaktif NASA untuk menghasilkan panas dan tenaga, meskipun radiasi akan menghadirkan beberapa tantangan desain.

Begitu berada di bulan yang beku, tunnelbot akan bergerak melalui es, juga mencari danau yang lebih kecil di dalam cangkang atau bukti bahwa es itu sendiri mungkin berisi kehidupan. Saat ia menggali lebih dalam, ia akan memuntahkan kabel serat optik panjang di belakangnya yang mengarah ke permukaan dan menyebarkan relay komunikasi pada kedalaman 3, 6 dan 9 mil (5, 10 dan 15 kilometer).

Begitu mencapai samudra cair, agar tidak “jatuh,” ia akan menggunakan kabel atau alat pelampung untuk mengunci diri di tempatnya, tulis para peneliti.

Pada tahap ini, ini hanyalah proposal teoritis kasar. Para peneliti belum benar-benar merancang muatan untuk mengambil sampel air dan es Europa, atau menemukan cara untuk mendapatkan tunnelbot ke bulan. Seperti yang dilaporkan Live Science sebelumnya, itu adalah tugas yang menimbulkan beberapa misteri dan tantangan yang signifikan (seperti kemungkinan paku raksasa yang menghancurkan robot). Namun, proposal tersebut memberikan jendela yang menarik tentang seperti apa misi robot masa depan ke Europa, dan bagaimana kita akhirnya mulai mengeksplorasi apakah bulan yang jauh menopang kehidupan.